Friday, September 11, 2009

Alam Lahut

Posted by الفقير إلى الله وان عصرول On 2:54 AM | 16 comments
Assalammualaikum WMT dan salam sejahtera.

InsyaALLAH, kita akan mulakan dengan Alam Lahut.

Apa sahaja yang saya paparkan di sini adalah perkongsian bukan untuk mengajar, insyaALLAH akan dibincangkan lebih lanjut pada kuliah Dhuha selepas Aidilfitri setiap hari Ahad.

Para pembaca yang diingati,

Alam LAhut itu adalah pada martabat Lata'in, yang ertinya tidak ada kenyataan, maka dinamakan Alam Lahut itu Asma' Zat, ertinya Zat ALLAH S.W.T yang belum berasma' ALLAH hanya dengan berasma' Zat Ahadiah. Di dalam martabat Alam Lahut, Asma' Zat yang Maha Suci itu adalah tujuh Asma'NYA iaitu :

1) HU ertinya Zat ALLAH Yang Esa semata-mata.

2) GHAIBUL GHUYUB ertinya tidak ada berpihak dan tiada IA bertempat, tiada IA di atas, di bawah, di kiri, di kanan, di hadapan dan di belakang.

3) AHADIAH ertinya daripada pihak yang tidak sampai kepada pengenalan para Nabi, apa lagi yang lain daripada Nabi-Nabi, yang mengetahui hanya DIA.

4) GHAIBUL HAWIYAH ertinya daripada pihak IA tiada berzat, berasma' dan berakal seperti manusia.

5) WUJUDUL MUTLAK ertinya tiada segala yang hakiki, hanya DIA.

6) ABADAN ABADA ertinya tiada siapa yang mengetahui wujudNYA, sesuatu juapun.

7) LATA'IN ertinya tiada dapat difikirkan oleh akal, makrifat orang-orang yang ArifbILLAH. Alam Lahut pada martabat Lata'in, DIAlah ZATTUL MUTLAK yang tidak bercerai dan tidak berhimpun, semata-mata hanya DIA, belum lagi bernama ALLAH, kerana belum ada Nur Muhammad S.A.W. Maka berkenaan dengan ILMU TAJALLI Alam Lahut, tidak ada Ilmu pada Nur Muhammad S.A.W, hanya DIA yang Tajalli semata-mata.

Para pembaca yang dihormati,

Saya pasti ada antara di luar sana tidak faham, tidak setuju, kurang mengerti dan kurang jelas akan isi di atas. Tidak menjadi masalah, asalkan jangan letak kejumudan pada ilmu ALLAH, pasti akan bertemu jawapannya, InsyaALLAH.

Bak kata guru saya, jika rosak basikal, jangan hantar ke kedai televisyen. :)

Bertanyalah pada ahli.

InsyaALLAH penghuraian panjang akan saya buat pada kuliah Dhuha selepas AidilFitri.

InsyaALLAH, mudah-mudahan diberikan kemudahan dari ALLAH pada saya untuk sambung pada perkongsian tentang alam seterusnya iaitu Alam Jabarut.

Sekian dahulu dari insan daif lagi jahil ini.

Yang baik dari ALLAH, yang buruk jua dari ALLAH sebagai tanda saya insan yang lemah dan tidak berdaya tanpa dengan izinNYA.

Fi AmanILLAH.

Wassalam.
Reactions:

16 jauhar:

DARUL SAKA said...

Tahniah dan teramat Bagus membincangkan bab ini

Insyaallah mereka yang mendapat akan jalan ini..akan pecah ia menjadi bertubuh huruf tinggal Alif...tinggal dua titik..satu titik..kosong dan masa Terhenti...
Kembali ia ke Makam Ahdah..Wahdah..Wahdiah..ruh...misal..ihsan dan insan

hj nazri said...

"Yang baik dari ALLAH, yang buruk jua dari ALLAH sebagai tanda saya insan yang lemah dan tidak berdaya tanpa dengan izinNYA"

Alhamdulillah ...dah lama saya nak cari ustaz yang boleh sebut ayat di atas...biasanya boleh katakan majoriti penceramah akan sebut " ..yang baik dari Allah dan yang buruk itu dari kelemahan saya sendiri"

Dari kaeadah bahasa mungkin orang sangka betul...tapi kalau pergi lebih dalam akan nampak seolah olah ada dua kuasa...yang bagi baik itu dari Allah dan yang bagi jahat atau buruk tu satu kuasa lain... maka jadinya tidak terkeluarlah kita dari terus mensyirik kan Allah tanpa disedari...Ya buruk dan baik itu semua dari ketentuan Allah...aqal yang Allah beri bersumberkan cahaya Al Quran patut dijadikan pedoman untuk mengelak yang buruk tu...

DARUL SAKA said...

Memang sudah sampai masanya disebar kepada umum...Baik Buruk dari Allah..cuma menjaga adap...maka dikata buruk dari kealpaan hamba...

tdpp2008 said...

erm dalam Al Quran pun ada yang diajar kepada Nabi Muhammad S.A.W
Dari surah Saba'
34:50 Katakanlah"Jika aku sesat maka aku hanya menyesatkan diriku sendiri jika aku benar maka itu yang disampaikan oleh Allah kepada ku, Dia Maha Pendengar Maha Karib"

Alam ni pun tak masih terpedaya ni belum gi alam Malakut... erm Sila sambung Alam Jabarut plak ya ustaz

j_ said...

hanya ilmu usul saja yang dapat membezakan yg mana menjadikan dan yang mana dijadikan...serta awal awal asal kejadian...sehingga hamba tetap hamba..tuhan tetap tuhan...syabas tuan..

Wan Asrul said...

Salam Abg Belagak,

Syukran, minta tunjuk ajar, den xreti ape2 pun, kongsi yang patut je..

Minta tunjuk ajar Abg Belagak..

InsyaALLAH den akan menyusul ke sana..

Asyik duk tergendala je..

*********************************

Salam Tn Hj Nazri,

Kena jaga aturan (adab) dengan ALLAH, jangan syirik, sama ada Jali atau Khafi.

Sy pun xreti ape2, jahil..minta tunjuk ajar semua.

Senang2 kita jumpa, boleh sy belajar apa2 dari Tn Hj..

Ismail Rubani said...

alhamdulillah,

saya setuju sangat dengan komen tuan hj nazri...

Tok belagak..jauh mencanai tu..kongsi kongsilah dengan saya yang jahil nie...

wassalam.

Wan Asrul said...

Lata'ain martabat Ahadiah,
Ta'ain Awal nyata Muhammad S.A.W, Ta'ain Sani Adam Makhlukat, daripadaNYA zahir zuriat,
Ta'ain Salasa jadilah hikayat.

Martabat Ahadiah bernama Zat, Muhammad S.A.W zahir martabat, Baitul Makmur dinamai tempat, disitulah tawaf sekalian malaikat.

LMA said...

adoi..saya yang x berilmu n menganga jela baca ilmiah macam ni..terasa begitu kerdil dan tak berilmu diri ini..

hj nazri said...

Alhamdulillah kerana Ust Wan dibukakan pintu hati untuk mencurahkan ILMU ALAM ini, maka dapatlah saya memahami sedikit dari percikkan ilmu tersebut. Saya berharap sangat kalau kuliah dhuha itu nanti dapat dirakamkan dan di letakkan di laman ini. jadi dpatlah kiranya kami yang jauh jauh ini menumpang faham insyaallah...

azman said...

"Yang baik dari ALLAH, yang buruk jua dari ALLAH sebagai tanda saya insan yang lemah dan tidak berdaya tanpa dengan izinNYA"

Memang benar ayat diatas, masa kan kita ada kuasa untuk buat mende2 buruk.Pada pandangan saya yg kurang arif ini, apa yang saya belajar, kita boleh juga berkata "Yang baik dari ALLAH, yang buruk itu dari saya"....sebagai menggelakkan dari timbulnya fitnah kepada sesiapa yang belum cukup ilmu pengetahuan nya.Kita tak perlulah kata yang buruk itu dari Allah sebagai menjaga adab.Dah tahu rahsia hakikat sebenar kenalah jaga amanah.Tau takpa...!!!

Harap tegur jika pandangan saya ini salah...saya budak baru belajar...

azman said...

"Yang baik dari ALLAH, yang buruk jua dari ALLAH sebagai tanda saya insan yang lemah dan tidak berdaya tanpa dengan izinNYA"

Memang benar ayat diatas, masa kan kita ada kuasa untuk buat mende2 buruk.Pada pandangan saya yg kurang arif ini, apa yang saya belajar, kita boleh juga berkata "Yang baik dari ALLAH, yang buruk itu dari saya"....sebagai menggelakkan dari timbulnya fitnah kepada sesiapa yang belum cukup ilmu pengetahuan nya.Kita tak perlulah kata yang buruk itu dari Allah sebagai menjaga adab.Dah tahu rahsia hakikat sebenar kenalah jaga amanah.Tau takpa...!!!

Harap tegur jika pandangan saya ini salah...saya budak baru belajar...

Wan Asrul said...

Salam Tn Azman,

Terlebih dahulu Salam Eidhulfitri kepada semua..

Sejauh apa yang telah saya belajar dengan guru saya dan walaupun diri saya tetap jahil hingga bila-bila pun..

Bezakan Sirr ALLAH dengan Haq ALLAH, baru boleh bercerita tentang amanah.

Sirr ALLAH pada Insan, hanya ALLAH dan yang diizinkanNYA saja yang tahu.

Haq ALLAH tetap harus diperjelaskan supaya awam jelas dan tidak terpinga-pinga..

Rasanya cukup jelas saya terangkan, ""Yang baik dari ALLAH, yang buruk jua dari ALLAH sebagai tanda saya insan yang lemah dan tidak berdaya tanpa dengan izinNYA".. Jelas dan tidak tergantung..Masih adakah pihak yang tidak faham? Pasti ada yang tidak faham serba sedikit, tiada masalah, tetapi bila tidak faham haruslah bertanya, bukan memberi kenyataan..

Ada beza amanah dengan haq..

Seperti mana Zun Nun Mishri dan Al Halaj..

Setiap orang ada ilmu ALLAH yang ALLAH berikan padanya. Tetapi di samping ilmu, ada adab yang menjaga diri supaya berakhlak.

Sekian dahulu dari insan jahil yang tidak berdaya apa-apa kecuali dengan izin ALLAH.

WALLAHUALAM.

azman said...

""Yang baik dari ALLAH, yang buruk jua dari ALLAH sebagai tanda saya insan yang lemah dan tidak berdaya tanpa dengan izinNYA".. Jelas dan tidak tergantung..Masih adakah pihak yang tidak faham?


Memang JELAS dan tidak TERGANTUNG...Harap2 tidak ada pihak yang tidak paham membaca komen di blog ini.


Saya budak baru belajar.

hazku said...

"yang baik dari ALLAH dan yang buruk jua dari ALLAH" bagi saya sesiapa yang tidak memahami maksud ini merupakan seseorang yang belum mencukupi mencari ilmu tauhid. saya hendak bertanya tuan berasal dari perak atau kuantan pahang.janganlah scan saya.adakah uztaz geng lahut.

hazku said...

2012??????????????????.dari mana tuan mengetahui ilmu ini?harap memahami maksud ini.dari malik dari abang ramli dari DIA

Blogroll

About

About